Berisi tentang informasi kesehatan, kesehatan alternatif, darah, jantung, kulit, mata, pencernaan, ginjal, manfaat buah, sayuran yang berguna bagi kehidupan masyarakat

Gangguan Pencernaan dan Penyakit Pencernaan

Gangguan dan Penyakit Pencernaan

Penyakit pencernaan juga disebut penyakit gastrointestinal, adalah penyakit yang mempengaruhi sistem pencernaan, yang terdiri dari organ-organ dan jalur dan proses yang bertanggung jawab untuk memproses makanan dalam tubuh. Sistem pencernaan, atau saluran pencernaan, termasuk mulut, kerongkongan, lambung, kandung empedu, usus kecil, usus besar, dan anus, yang semua dihubungkan sebagai tabung memutar yang panjang yang dimulai di mulut dan berakhir pada anus . Hal ini juga termasuk hati dan pankreas, dua organ yang menghasilkan zat yang dibutuhkan untuk pencernaan seperti enzim, mencapai usus melalui tabung kecil. Fungsi dari sistem pencernaan adalah untuk mengubah makanan tertelan untuk digunakan oleh sel-sel yang membentuk tubuh. Makanan masuk melalui mulut dan dilanjutkan dengan usus (saluran pencernaan) di mana ia dimodifikasi secara kimia (pencernaan) untuk penyerapan oleh pembuangan limbah tubuh. Gangguan dan penyakit pencernaan banyak dan dapat mempengaruhi setiap bagian dari sistem pencernaan. Mereka dapat dikelompokkan ke dalam kategori besar berikut.
Penyakit pada kerongkongan dan perut
  • Gastroesophageal reflux disease (GORD). GORD adalah hasil dari rusak lebih rendah esophageal sphincter (LES), cincin otot di ujung kerongkongan yang bertindak seperti bukaan katup ke dalam perut. GORD mencegah penutupan yang tepat dan isi perut kembali (refluks) ke kerongkongan, menyebabkan sensasi terbakar di dada atau tenggorokan (heartburn)
  • Gastroparesis. Juga disebut tertunda pengosongan lambung, gastroparesis menyebabkan pencernaan dan pengosongan lambat, muntah, mual, dan kembung
  • Ulkus peptikum. Sebuah sakit pada lapisan mukosa esofagus (ulkus esofagus) atau lambung (tukak lambung)

Penyakit hati, pankreas, dan kantong empedu

  • Sindrom Budd-Chiari adalah sebuah penyakit hati langka di mana pembuluh darah yang mengalirkan darah dari hati yang tersumbat atau menyempit
  • Kolesistitis adalah infeksi kandung empedu
  • Sirosis adalah sebuah penyakit yang mengancam jiwa yang luka dan kerusakan jaringan hati sel-sel. Ini sangat mempengaruhi pada sistem hati.
Fungsi dan mencegah dari menghilangkan racun seperti alkohol dan obat-obatan dari darah.
  • Hepatitis. Peradangan hati yang dapat mengakibatkan kerusakan hati permanen.
  • Penyakit hati berlemak non-alkohol. Peradangan lemak pada hati yang berhubungan dengan resistensi insulin, obesitas, diabetes tipe II dan tekanan darah tinggi.
  • Pankreatitis. Iritasi pada pankreas yang dapat mengubah struktur dan fungsinya
  • Primary biliary cirrhosis (PBC). Sebuah penyakit hati yang perlahan-lahan menghancurkan saluran empedu di hati, sehingga mencegah pelepasan empedu.
  • Primary sclerosing cholangitis (PSC). Iritasi, jaringan parut, dan penyempitan saluran empedu hati. Akumulasi empedu dalam hati kerusakan sel-sel hati.

Penyakit usus kecil dan besar
  • Appendicitis. Radang usus buntu, kecil, struktur jari-seperti yang melekat pada bagian pertama dari usus besar.
  • Penyakit celiac. Penyakit yang merusak usus kecil pada orang yang tidak bisa mentolerir gluten, protein yang ditemukan dalam gandum, rye, dan barley.
  • Penyakit Crohn. Penyakit radang yang biasanya terjadi pada bagian terakhir dari usus kecil (ileum), menyebabkan pembengkakan di usus. Hal ini juga dapat terjadi di usus besar.
  • Diverticulosis. Kantong kecil (divertikula) yang mendorong keluar melalui titik lemah dalam usus besar.
  • Diverticulitis. Infeksi atau pecah divertikula tersebut.
  • Ulkus duodenum. Ulkus yang berhubungan dengan alkoholisme, paru-paru kronis dan penyakit ginjal, dan gangguan tiroid.
  • Disentri. Radang usus dengan diare parah dan pendarahan usus, akibat makan makanan atau air yang mengandung parasit Entamoeba histolytica disebut atau bakteri Shigella.
  • Giardiasis. Infeksi usus oleh parasit Giardia intestinalis parasit adalah salah satu penyebab paling umum dari penyakit yang ditularkan melalui air di Amerika Serikat dan dapat ditemukan di kedua minum dan rekreasi air.
  • Diare infeksi. Penyakit akibat infeksi bakteri atau virus. Diare bakteri ini paling sering disebabkan oleh Campylobacter jejuni, Salmonella, Shigella, Escherichia coli O157: H7. Rotavirus adalah penyebab paling umum diare virus di Amerika Serikat. Virus lain yang menyebabkan diare termasuk virus Norwalk, dan sitomegalovirus
  • Irritable bowel syndrome (IBS). IBS (juga disebut kejang usus, atau usus iritasi) adalah suatu kondisi di mana kontrak otot usus lebih mudah daripada seharusnya.
  • Laktosa intoleransi. Ketidakmampuan untuk mencerna sejumlah besar laktosa, gula utama yang ditemukan dalam susu, karena kekurangan laktase, enzim yang diproduksi oleh sel-sel yang melapisi usus kecil. Laktase memecah gula susu menjadi dua bentuk sederhana dari gula yang kemudian diserap ke dalam aliran darah. Jika tidak hadir, laktosa tidak dipecah.
  • Kolitis ulserativa. Peradangan dari lapisan dalam usus besar, ditandai dengan luka terbuka yang muncul di selaput lendir nya.
Penyakit anus
  • Wasir. Umumnya dikenal sebagai tumpukan, wasir ditandai dengan pembuluh darah bengkak yang garis pembukaan anus.
  • Anal fissures. Terbelah atau retak pada lapisan anus yang dihasilkan dari perjalanan tinja sangat sulit atau berair.
  • Abses perianal. Ini dapat terjadi ketika kelenjar anal kecil yang terbuka di bagian dalam anus tersumbat dan terinfeksi oleh bakteri. Ketika nanah berkembang, suatu bentuk abses.

Penyebab dan Gejala Penyakit Pencernaan

Penyebab
Beberapa penyebab penyakit pencernaan yang terkenal, terutama bagi mereka yang dihasilkan dari virus (hepatitis, CMV), bakteri (diare) atau parasit (gardiasis) infeksi, karena mikroorganisme dapat diidentifikasi secara jelas. Kebanyakan tukak lambung juga disebabkan oleh jenis bakteri yang disebut Helicobacter pylori yang melemahkan lapisan lendir pelindung dari usus. Adapun non-menular.

penyakit, peneliti medis baru saja mulai memahami banyak penyebabnya. Misalnya, sakit maag juga bisa disebabkan oleh penggunaan obat anti-inflamasi seperti aspirin, ibuprofen, atau naproxen. Demikian pula, hal ini juga diketahui bahwa 80% dari batu empedu terdiri dari kolesterol yang mengeras dan terbentuk ketika empedu mengandung terlalu banyak kolesterol, terlalu banyak bilirubin, garam empedu atau tidak cukup. Hal ini juga diketahui bahwa alkohol dan hepatitis C kronis adalah penyebab paling umum dari sirosis hati. Adapun diverticulitis, bukti kuat menunjukkan bahwa hasil terutama dari diet rendah serat. Gastroparesis paling sering disebabkan oleh diabetes, gangguan otot polos dan penyakit sistem saraf sementara pankreatitis paling sering hasil dari batu empedu atau penyalahgunaan alkohol. Intoleransi laktosa secara langsung terkait dengan kekurangan enzim laktase.

Namun, peneliti dan dokter menyadari bahwa salah satu penyebab paling umum dari penyakit pencernaan adalah bahwa orang tidak memiliki kebiasaan makan yang sehat, dan juga tidak menyadari banyak sumber kontaminasi makanan. Selain infeksi bakteri atau parasit, sekarang dipahami bahwa sistem pencernaan juga bisa rusak oleh diet yang buruk, obat resep, dan aditif makanan, terutama antibiotik.

Gejala
Karena ada banyak jenis penyakit pencernaan, gejala sesuai dapat sangat bervariasi, tergantung pada organ yang terkena. Tanda-tanda adalah darah dalam tinja, perubahan kebiasaan buang air besar, dan penurunan berat badan. Selain itu, dokter mencari gejala yang mungkin mencakup satu atau lebih hal berikut:
  • Nyeri perut akut. Sebuah nyeri di perut bagian kanan bawah adalah salah satu gejala penyakit kolitis atau Crohn. Sebuah perut yang sangat lembut untuk disentuh merupakan indikasi dari diverticulitis atau pankreatitis atau maag. Nyeri akut juga merupakan gejala batu empedu.
  • Nyeri perut yang sedang berlangsung. Tergantung di mana rasa sakit terjadi, maka akan mengarah ke penyakit pencernaan tertentu. Misalnya, jika rasa sakit hilang setelah minum obat antiacid, merujuk ke ulkus peptikum. Jika dimulai di tengah atau atas perut bagian kanan atas, dan terjadi setelah makan makanan berminyak atau berlemak, itu merupakan indikasi batu empedu atau infeksi kandung empedu. Jika itu terjadi setelah makan produk susu, itu menunjukkan intoleransi laktosa. Penyakit celiac juga disertai dengan nyeri perut berulang.
  • Kembung. Kembung perut adalah gejala intoleransi laktosa, penyakit Celia, IBS, dan diverticulosis.
  • Perubahan gerakan usus besar. Tinja kuning dan berminyak yang mengapung adalah indikasi dari gangguan fungsi pankreas atau penyakit celiac. Kelebihan gas dan longgar, tinja berbau busuk adalah gejala gardiasis atau berbagai infeksi usus. Alternating buang air besar longgar dan keras adalah indikasi dari IBS.
  • Tinja berdarah. Darah dalam tinja merupakan salah satu gejala dari penyakit Crohn, kolitis, disentri dan wasir.
  • Gelap urin. Gelap urin, disertai dengan menguningnya kulit atau mata merupakan indikasi dari hepatitis.
  • Diare. Buang air besar yang terjadi berkali-kali sepanjang hari. Jika tidak bakteri atau virus, diare dapat menjadi indikasi penyakit celiac, penyakit Crohn, gardiasis, atau kolitis.
  • Demam. Demam menyertai beberapa penyakit pencernaan, khususnya infeksi diare, disentri, radang usus buntu, dan kolitis.
Comments
1 Comments

1 comments :